And when it was said that the promise of Allah was true, and that the Hour, there was no doubt about its (coming)

Sunday, May 22, 2011

Lepas Balik Haji..Dah Tak Mahu Solat Lagi dah.



Inilah adalah satu kisah benar mengenai seorang Haji yang tidak mahu solat lagi setelah pulang dari Mekah. Haji ini ialah seorang biasa yang kadangkala menunaikan solat fardhu di masjid sebelum dia pergi ke Mekah untuk menunaikan fardhu haji.

Apabila dia kembali dari Mekah dia tidak pernah lagi datang ke masjid untuk menunaikan solat fardhu dan dikhabarkan yang dia langsung tidak menunaikan solat.

Apabila ditanya dia menjawab begini "Solat di Mekah adalah bersamaan 100 ribu kali solat ditempat lain. Hampir 40 hari aku berada di Mekah, maka aku tidak perlu untuk solat lagi kerana jika aku hidup sehingga 80 tahun maka Allah masih berhutang dengan aku".

Kisah yang agak kelakar tapi inilah hakikatnya apabila agama diukur dengan logik.   Semoga haji tersebut kembali kejalan yang benar dan kembali menunaikan solat.

Moral cerita - Masih wujud lagi Pak Pandir di zaman moden ini.
Best Blogger Tips

Pemuda Yang Melarikan Diri Dari Malaikat Maut




Kita tidak dapat lari dari kematian

Kisah ini berlaku semasa zaman Nabi Sulaiman a.s. Pada
suatu hari, Nabi Sulaiman bin Daud a.s mengadakan

sebuah majlis keramaian dan menjemput semua rakyat

baginda untuk menghadiri majlis itu. Ketika majlis

itu sedang berlangsung, terdapat seorang pemuda yang

sedang mengambil makanan.
Tiba-tiba dia terperasan yang seseorang yang tidak 
dikenali sedang merenungnya dengan pandangan yang

begitu tajam sekali. Pemuda itu menjadi begitu risau

dan hilang selera makannya. Ketika hendak pulang 

ke rumah, pemuda tersebut disapa oleh tuan rumah; 

iaitu Nabi Sulaiman a.s. Lalu dia pun menceritakan 

kisahnya bertemu dengan seseorang yang memandang

tajam terhadapnya. 

Lalu Nabi Sulaiman dengan tenang mengatakan bahawa itu
adalah malaikat Izrail. Pemuda itu dapat 

merasakan bahawasanya Malaikat Maut telah datang

untuk mencabut nyawanya. Lalu dia meminta Nabi Sulaiman

agar menghantarnya ke sebuah pulau yang jauh lagi

tidak berpenghuni dan tidak diketahui oleh seorang

pun, dengan harapan Malaikat Maut tidak dapat 

mencarinya. Maka Nabi Sulaiman dengan kemampuannya

telah mengarahkan angin untuk menghantar pemuda 

tersebut ke pulau yang diminta.

Apabila sampai di pulau tersebut, pemuda itu begitu 
gembira kerana telah berjaya lari daripada maut. 

Tetapi, ketika mana dia menoleh ke belakang, dia

terkejut besar apabila mendapati Malaikat Maut

telah tercegat di belakangnya! Dengan perasaan 

berputus asa, dia bertanya kepada Malaikat Izrail 

mengapakah dia merenungnya tajam ketika dalam 

majlis Nabi Sulaiman.

Maka Malaikat Izrail menjawab, sebelum dia berjumpa
dengan pemuda itu di dalam majlis tersebut, Malaikat

Izrail telah mendapat perintah daripada Allah ‘azza 

wa jalla untuk mencabut nyawa pemuda itu di sebuah pulau

yang jauh dan tidak berpenghuni, iaitu di pulau yang

sedang mereka berdiri ketika itu. Apabila dia

bertemu dengannya dalam majlis tersebut, Malaikat

Izrail menjadi begitu hairan kerana pemuda itu 

berada di majlis tersebut sedangkan dia ( Izrail ) 

dititahkan untuk mencabut nyawanya di sebuah tempat

yang begitu jauh daripada tempat majlis itu 

berlangsung dalam masa beberapa minit lagi. 


Malaikat Izrail tertanya-tanya bagaimana mungkin 
pemuda itu dapat pergi ke tempat yang begitu jauh 

dalam masa yang cukup singkat. Namun, apabila Malaikat

Izrail sampai di pulau di mana dia perlu mencabut

nyawa pemuda itu, didapati pemuda tersebut telah 

berada di 
pulau itu. Maka mudahlah kerjanya. Barulah
pemuda iu sedar bahawasanya Allah s. w. t. itu Maha

Berkuasa dan maut itu akan merenggut kita di mana 

jua kita berada.

Best Blogger Tips

Manusia Berhadapan Dengan Enam Persimpangan



Gambaran Sahaja
Abu Bakar r.a. berkata, ” Sesungguhnya iblis berdiri di depanmu, jiwa di sebelah kananmu, nafsu di sebelah kirimu, dunia di sebelah belakangmu dan semua anggota tubuhmu berada di sekitar tubuhmu. Sedangkan Allah di atasmu. Sementara iblis terkutuk mengajakmu meninggalkan agama, jiwa mengajakmu ke arah maksiat, nafsu mengajakmu memenuhi syahwat, dunia mengajakmu supaya memilihnya dari akhirat dan anggota tubuh menagajakmu melakukan dosa. Dan Tuhan mengajakmu masuk Syurga serta mendapat keampunan-Nya, sebagaimana firmannya yang bermaksud, “….Dan Allah mengajak ke Syurga serta menuju keampunan-Nya…”

Siapa yang memenuhi ajakan iblis, maka hilang agama dari dirinya. Sesiapa yang memenuhi ajakan jiwa, maka hilang darinya nilai nyawanya. Sesiapa yang memenuhi ajakan nafsunya, maka hilanglah akal dari dirinya. Siapa yang memenuhi ajakan dunia, maka hilang akhirat dari dirinya. Dan siapa yang memenuhi ajakan anggota tubuhnya, maka hilang syurga dari dirinya.
Dan siapa yang memenuhi ajakan Allah S.W.T., maka hilang dari dirinya semua kejahatan dan ia memperolehi semua kebaikan.”
Iblis adalah musuh manusia, sementara manusia adalah sasaran iblis. Oleh itu, manusia hendaklah sentiasa berwaspada sebab iblis sentiasa melihat tepat pada sasarannya.
Best Blogger Tips

Sedekah Dan Ganjarannya


Ajarkan anak-anak kita bersedekah....Kita nampak peminta sedekah, ambil duit beri pada anak dan suruh dia sedekahkan kepada mereka yang meminta.


Rasullullah s.a.w. telah bersabda “Sedekah seseorang kamu yang ikhlas itu akan menutup 70 pintu kejahatan. Sedekah seseorang kamu itu akan dibalas oleh Allah s.w.t. dengan 4 jenis pembalasan iaitu :
1. Satu sedekah yang dibalas dengan 10 kali ganda adalah sedekah yang diberikan kepada fakir miskin.
2. Satu sedekah yang dibalas dengan 70 kali ganda adalah sedekah yang diberikan kepada kaum keluarga dan sanak saudara.
3. Satu sedekah yang dibalas dengan 700 kali ganda adalah sedekah yang diberikan kepada sahabat handai dan teman-teman.
4. Satu sedekah yang dibalas dengan 1000 kali ganda adalah sedekah yang diberikan kepada para penuntut ilmu atau orang yang berjihad pada jalan Allah
Allah SWT berfirman dalam Surah Al-Baqarah yang bermaksud. "Perumpamaan orang-orang yang mendermakan harta benda di jalan Allah, seperti (orang yang menanam) sebutir biji dan menumbuh tujuh tangkai dan pada tiap-tiap tangkai terdapat seratus biji.   Dan Allah akan menggandakan (pahala) bagi orang yang dikehendakinya, dan Allah itu Maha Luas lagi Maha Mengetahui.
Sebuah cerita menerangkan bahawa sewaktu Bani Israil menghadapi masalah kekurangan makanan yang dahsyat, ada seorang perempuan yang mempunyai sekeping roti dan dia telah meletakkan roti itu ke dalam mulutnya, kemudian dia mendengar seorang peminta sedekah berkata " Hanya bagi Allah sepotong roti"
Kemudian perempuan itu mengeluarkan roti yang ada di dalam mulutnya dan diberikan kepada peminta sedekah.
Setelah itu, perempuan itu meninggalkan anak kecilnya di rumah dan ia keluar mencari kayu, lalu datang seekor anjing hutan menerkam anak kecil itu dan dibawa pergi. Apabila si ibu mendapat tahu bahawa anaknya telah dilarikan oleh anjing hutan, maka dia pun keluar mengikuti jejak anjing itu.
Kemudian Allah S.W.T mengutuskan Malaikat Jibrail dan mengeluarkan anak kecil itu dari mulut anjing tersebut dan menyerahkannya kepada perempuan itu dengan berkata, " Wahai hamba Allah, relakah engkau sepotong dengan sepotong?".
Panglima7
Begitulah dahsyatnya sedekah....hanya dengan sepotong roti yang sudah berada di dalam mulut (kemam) disedekahkan...anak kepada perempuan tersebut diselamatkan oleh Allah SWT dari bala bencana.  Qadak dan Qadar memang tidak dapat dielakkan...memang dah tertulis sejak dari Azali lagi.....ianya tetap akan berlaku....tetapi disebabkan sedekah kita....Allah Taala telah mengurangkan Qadar (impak) ke atas bencana itu ke atas diri orang yang bersedekah. 
Sebagai contoh.....in future, akan berlaku accident ke atas diri kita....ianya dah tertulis di Luh Mahfuz, tak boleh elak.  tetapi sebelum kejadian..kebetulan kita telah bersedekah...tak kiralah sedekah apa, dengan Ikhlas kerana Allah Taala.....Accident yang ditetapkan berlaku ke atas kita pun datang menemui kita....
Alsebab sedekah ikhlas yang kita hulurkan....accident yang dahsyat telah Allah ringankan melalui "Qadar" NYA. Accident itu tetap  berlaku....   Kenderaan kita tetap accident dengan kenderaan lain (Qadak) tetapi cuma tersentuh atau bergesel sahaja (Qadar).  Qadar Allah itulah yang menyelamatkan kita...hanya dengan bersedekah.  InsyaAllah.
Rukun Iman yang keenam...Percaya Kepada Qadak dan Qadar Allah.
Best Blogger Tips

Ruginya Orang Yang Minum Arak





Abul Laits mengatakan, “ Jauhilah minum arak, kerana di dalamnya mempunyai 10 perkara yang tercela:

1- Apabila seseorang itu minum arak maka kedudukannya seperti orang gila, akhirnya di menjadi bahan ketawa kanak-kanak. Dan tercela ia bagi orang yang berakal.

2- Arak itu boleh menyebabkan hilang dan menyebabkan musnahnya wang ringgit.

3- Minum arak boleh menyebabkan timbulnya permusuhan antara sahabat.

4- Minum arak akan menghalangi seseorang itu ingat atau berzikir kepada Allah S.W.T. dan akan menghalangi dia dari mengerjakan solat.

5- Minum arak akan mendorong perbuatan zina. Sebab seseorang yang minum arak mungkin denggan mudah menceraikan isterinya tanpa dia sedari.

6- Minum arak adalah anak kunci segala perbuatan jahat, orang yang minum arak mudah sekali melakukan perbuatan terkutuk.

7- Minum arak boleh menyakiti keluarganya dan teman-temannyan kerana mengiringi ketempat fasik.

8- Orang yang minum arak wajib dihad, di hukum dengan 80 sebatan, kalau ia tidak dipukul di dunia dia akan di pukul di akhirat dengan cemeti api neraka di hadapan orang ramai dan disaksikan oleh bapa dan teman-temannya.

9- Minum arak itu menyebabkan pintu langit ditutup baginya, kerana semua amal baiknya dan doa-doanya tidak diterima selama 40 hari.

10- Minum arak itu menyebabkan dikhuatiri dicabut imannya.

Kesemua akibat ini adalah di dunia sebelum dia mati setelah itu dia akan menghadapi pula siksa akhirat nanti.

Dari Abu Umamah dari Nabi S.A.W bersabda, " Tiga jenis orang yang tidak akan masuk syurga :
1.   Peminum Arak
2.   Orang yang memutuskan tali silaturrahim
3.   Orang yang mempercayai ahli sihir.

Barangsiapa yang meninggal dunia sebagai peminum arak, maka dia akan diberi minum oleh Allah S.W.T dari air Sungai Ghutha, iaitu sebuah sungai yang mengalir dari faraj kemaluan wanita pelacur.  Sungai itu yang menyebabkan bertambah deritanya penghuni neraka kerana baunya yang cukup busuk."

Siti Aisah R.A. berkata, Rasulullah telah bersabda:
“Orang yang minum arak, maka janganlah kamu kahwini. Kalau sakit janganlah kamu ziarahi dan bila mati janganlah engkau solati. Demi Allah yang mengutus saya sebagai nabi dengan membawa agama yang benar, tidak akan mahu minum arak kecuali orang-orang yang terkutuk, baik diterangkan di dalam kitab Taurat, Injil, zabur dan Furqan.


Barang siapa yang memberi makan kepadanya meskipun sesuap sahaja, maka Allah S.W.T. akan membelitkan ular dan kala jengking pada badannya. Barang siapa yang melaksanakan keperluannya, maka bererti dia menghancurkan agama Islam. Barang siapa meminjamkan wang ringgit kepadanya bererti dia membantu membunuh seorang mukmin. Dan barangsiapa mempergauli dia, maka akan dihalau oleh Allah dalam keadaan buta tanpa ada hujjah baginya.”

Wallahua’lam..

Jauhilah meminum arak...walaupun ingin mencuba rasanya walaupun sedikit tanpa mabuk.  Kerana dengan meminum arak...ia telah memohon Allah menyiksanya di akhirat kelak. Bertaubatlah pada sesiapa yang telah meminum arak.  Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang Best Blogger Tips

Allah S.W.T Menegur Nabi Zakaria A.S


Gambar Hiasan Sahaja

Dikisahkan dalam sebuah kitab karangan Imam Al-Ghazali, apabila Nabi Zakaria dikejar oleh orang-orang Yahudi, maka sampailah Nabi Zakaria dekat sebatang pokok.  Oleh kerana dia tidak ada peluang untuk melarikan diri lagi, maka dia pun berkata kepada pokok itu, "Wahai pokok, masukkanlah aku ke dalammu!".

Sebaik sahaja pokok itu mendengar kata-kata yang ditujukan kepadanya, maka dia pun membuka dadanya dan dapatlah Nabi Zakaria bersembunyi di situ.

Hal ini telah diketahui oleh Iblis Laknatullah, lalu dia mengarah orang-orang Yahudi itu menggergaji dan membelah pokok tersebut menjadi dua bahagian dengan maksud supaya Nabi Zakaria mati di dalam pokok tersebut.  Akhirnya orang-orang Yahudi pun mengerjakan suruhan Iblis itu.

Hal ini terjadi sebab Nabi Zakaria menaruh harapan pada pokok tersebut bukan kepada Allah S.W.T., sehingga menyebabkan kebinasaan dirinya dibelah dengan gergaji menjadi dua bahagian.

Dikisahkan dalam kitab tersebut, tatkala gergaji itu sampai di bahagian otak Nabi Zakaria, maka Nabi Zakaria pun menjerit.

Kemudian Allah S.W.T. berfirman yang maksudnya, "Wahai Zakaria, mengapa engkau tidak sabar menghadapi bala dengan berkata 'Ah'?  Sekiranya kamu berkata sekali lagi, akan aku keluarkan kamu dari senarai para nabi."

Apabila Nabi Zakaria menerima teguran dari Allah S.W.T. maka Nabi Zakaria menggigit bibirnya dan bersabar sehingga mereka membelahnya menjadi dua bahagian.

Oleh itu, wajiblah ke atas orang yang berakal bersabar terhadap bala dan tidak mengadukan kepada manusia, agar dia selamat dari siksa dunia dan akhirat.  Dan bala yang paling berat diturunkan adalah ke atas para rasul dan Nabi. Best Blogger Tips

Andai Kamu Tahu Hebatnya Fadhilat Azan.

 
Kematian itu pasti menjelma. Hanya masa dan waktunya yang tidak kita ketahui. Cuba kita amati. Mengapa kebanyakan orang yang nazak, hampir ajal tidak dapat berkata apa-apa…. lidahnya kelu, keras dan hanya mimik mukanya yang menahan kesakitan ’sakaratul maut’.

Diriwayatkan sebuah hadis yg bermaksud: ‘Hendaklah kamu mendiamkan diri ketika azan, jika tidak Allah akan kelukan lidahnya ketika maut menghampirinya. ‘Ini jelas menunjukkan, kita disarankan agar mendiamkan diri, jangan berkata apa-apa pun semasa azan berkumandang..

Sebagai orang beragama Islam kita wajib menghormati azan. Banyak fadhilatnya. Jika lagu kebangsaan kita diajar agar berdiri tegak dan diamkan diri. Mengapa ketika azan kita tidak boleh mendiamkan diri? Lantas sesiapa yang berkata-kata ketika azan, Allah akan kelukan lidahnya ketika nazak. Kita takut dengan kelunya lidah kita semasa ajal hampir tiba maka kita tidak dapat mengucap kalimah ‘Lailahaillallah..’ yang mana sesiapa yang dapat mengucapkan kalimah ini ketika nyawanya akan dicabut Allah dgn izinNya menjanjikan syurga untuk mereka.

Dari itu marilah kita sama-sama menghormati azan dan mohon kepada Allah supaya lidah ini tidak kelu semasa nyawa kita sedang dicabut.

‘Ya Allah! Anugerahkanlah kematian kami dengan kematian yang baik lagi mulia, lancarkan lidah kami mengucap kalimah ‘Lailahaillallah..’ semasa sakaratul maut menghampiri kami.  Amin..amin..amin Yarobbal a’lamin..’
 
 
Best Blogger Tips

Ternyata Hidup Ini Mudah



1.Ada seseorang ketika ingin melamar pekerjaan,ternampak kertas di lantai kemudian memungutnya dan membuangnya kedalam tong sampah.Hal tersebut ternampak oleh penemuramah pekerjaan,dan dia pun mendapatkan pekerjaan tersebut.

*Ternyata untuk memperolehi penghargaan itu cukup mudah,hanya dengan memelihara tabiat yang baik.

2.Ada seseorang menjadi pekerja di kedai basikal.Suatu hari ada seseorang mengantarkan basikal yang rosak untuk diperbaiki di kedai basikal tersebut.Setelah memperbaiki basikal tersebut,pekerja tadi juga membersihkan basikal tersebut hingga bersih mengkilat.rakan sekerja yang lain mentertawakan akan perbuatannya itu.keesokan hari,pemilik basikal tersebut mengambil basikalnya,dan pekerja tadi pun diambil bekerja dengan nya.

*Ternyata untuk menjadi orang yang berhasil itu cukup mudah,hanya dengan memiliki inisiatif sedikit.

3.Seorang budak berkata kepada ibunya:'Ibu hari ini kelihatan sangat cantik'.
Ibunya bertanya:'Mengapa?'.Budak tersebut menjawab:'kerana hari ini ibu tidak marah-marah'.

*Ternyata untuk menjadi cantik itu cukup mudah,hanya perlu tidak marah-marah.

4.Seorang Jurulatih bola berkata kepada muridnya:'Jika sebuah bola terjatuh kedalam semak,bagaimana cara mencarinya?'.
Ada yang menjawab:'cari mulai dari bagian tengah'.
Ada yang menjawab:'cari didalam bagian semak'.
Ada yang menjawab:'cari di bagian semak yang tinggi'.
Jurulatih memberi jawapan yang paling tepat:'setapak demi setapak,cari dari ujung semak sebelah sini hingga ujung semak sebelah sana'.

*Ternyata jalan menuju keberhasilan itu cukup mudah,hanya melakukan segala sesuatu setahap demi setahap secara berurutan,jangan melangkau.

5.Seorang petani menyuruh anaknya setiap hari bekerja dengan rajin di ladang.kawannya berkata:'tidak perlu menyuruh anakmu bekerja dengan keras.tanamanmu tetap akan tumbuh subur'.Petani menjawab:'aku bukan sedang menyuburkan tanamanku,tapi aku sedang membina anakku.

*Ternyata membina seorang anak itu cukup mudah,hanya membiarkan dia rajin bekerja.

6.katak yang tinggal di sawah berkata kepada katak yang tinggal di tepi jalan:'Tempat tinggal mu terlalu berbahaya,tinggallah denganku'.katak di tepi jalan menjawab:'aku sudah biasa,malas untuk berpindah'.beberapa hari kemudian katak 'sawah' menjenguk katak 'tepi jalan',dan menemukan katak 'tepi jalan' tersebut mati dilindas kereta yang lalu.

*Ternyata cukup mudah mengengam nasib kita sendiri,hanya dengan menghindari rasa malas saja.

7.Ada segerombolan orang berjalan di padang pasir,semua berjalan dengan berat sangat menderita.Hanya seorang yang berjalan dengan penuh gembira.mereka bertanya:'mengapa engkau gembira?'.Dia menjawab sambil tertawa:'kerana barang yang kubawa hanya sedikit'.

*Ternyata untuk memperolehi kegembiraan itu cukup mudah,hanya tidak serakah dan secukupnya saja.You are what you think about. Beware of your mind.

Best Blogger Tips

Murtad Kerana Berbogel Di Majalah Playboy

Sila Sahin


Gadis Turki berbogel mengaku bukan Muslim
BERLIN - Seorang pelakon berketurunan Turki, Sila Sahin yang beraksi dalam keadaan bogel untuk dua belas muka surat majalah Playboy Jerman edisi Mei mengaku dia bukan beragama Islam, lapor sebuah akhbar semalam.
Sila membuat pengakuan itu selepas banyak pihak menganggap dia merupakan gadis Muslim Turki yang pertama berbogel untuk majalah Playboy.
"Ibu bapa saya adalah penduduk Turki dan saya dibesarkan dalam komuniti Islam tetapi saya bukan beragama Islam. Orang ramai membuat andaian bahawa saya beragama Islam.
"Saya tidak faham kenapa masyarakat menggunakan soal agama untuk menentang keputusan saya bergambar dalam majalah Playboy," kata anak tunggal berusia 25 tahun itu.
Aktres itu yang membintangi drama telenovela Jerman, Good Times, Bad Times menjelaskan, bapanya tidak menganuti sebarang agama manakala ibunya seorang wanita Islam yang bertukar kepada agama Kristian.
"Saya sentiasa dipesan supaya tidak keluar rumah, tidak boleh memiliki rakan lelaki, tidak perlu kelihatan menarik dan dilarang mengadakan hubungan seks sebelum berkahwin." jelas Sila kepada akhbar News of the World semalam.
Dia mencetuskan kontroversi apabila bercinta dengan dengan pelakon popular Jerman, Jörn Schlönvoigt, 24, selepas berpisah dengan teman lelakinya yang beragama Islam pada tahun lalu.
Sila yang menjadi wanita berketurunan Turki pertama yang berbogel untuk penerbitan majalah terkenal itu menerima pelbagai ugutan termasuk diberi gelaran pelacur dan wanita murahan Barat menerusi Internet daripada golongan fanatik Islam kerana dia disangka seorang Muslim.
Bosan dengan kawalan kebebasan ibu bapanya, Sila menerima tawaran Playboy yang meminta dia menjalani penggambaran fotografi bogel di Sri Lanka pada Mac lalu.
"Selepas bertahun-tahun mengikuti apa yang disuruh kepada saya, ia (bergambar bogel) merupakan satu bentuk kebebasan," kata Sila.
Namun, tindakannya berbogel itu menyebabkan saudara-mara Islamnya mendakwa ibu Sila tidak membesarkannya dengan menggunakan pendekatan yang betul. Ibunya itu juga enggan berbual dengan Sila ekoran penyiaran gambar bogel tersebut. - Agensi Best Blogger Tips

Cerpen: Aku Anak Palestin.


Isnin, Feb02, 2009 - HAMAS menegaskan kenyataan Blair, wakil jawatankuasa 4 pihak (Amerika Syarikat, PBB, Russia dan Kesatuan Eropah) ke Timur Tengah sebagai ulang tayang bagi senario lama... cubaan campuraduk dengan proses damai adalah sia-sia... HAMAS adalah kuasa utama dalam isu Palestin mesti diambil kira.

Ibnu Hasyim: Catatan Santai
“AS-SALAMU ‘ALAIKUM,
Namaku Fathi, dan aku adalah anak Palestin. Aku berumur 20 tahun. Sepanjang itu jugalah aku membesar di tanah berdarah ini, dan menjadi saksi kepada segala apa yang berlaku. Peperangan, pembunuhan, kematian, pengeboman, dan pelbagai lagi perkara seakan sudah menjadi panorama biasa untukku. Kamu tahu, hatta dentuman bom dan muntahan peluru seakan-akan menjadi dodoian tidur untukku. Tetapi jangan kata aku bahagia, hakikatnya hatiku sering tercalar dengannya.
Aku membesar tanpa keluarga. Ayah dan ibuku telah terkorban apabila Israel merampas rumah kami. Masih jelas pada tubir mataku, bagaimana ayahku ditembak dengan kejam, dan ibuku dirogol tanpa belas kasihan, bahkan, mereka dengan buas telah mengoyakkan perut ibuku yang ketika itu sedang mengandung, mengeluarkan adikku yang ada di dalam rahim, lalu menembak adikku yang tak berdosa itu berkali-kali. Mujur sahaja pejuang Hamas tiba ketika itu, jika tidak, pasti aku tidak akan ada di sini, bercerita kepada kamu.
Aku masih ingat lagi yang ketika itu aku berumur 6 tahun. Pejuang Hamas yang menyelamatkan aku bernama Yahya. Sesuai dengan namanya, ALLAH telah mengizinkannya memberikan kehidupan baru kepadaku. Dia telah menjagaku, dan membesarkanku serta memberikan pendidikan kepadaku. Aku memanggilnya ‘bapa’. Bagi aku yang melihat sendiri bagaimana Israel menamatkan riwayat seluruh ahli keluargaku, kasih sayang bapa membuatkan aku amat mengasihinya. Dia seakan-akan memberikanku cahaya.
Namun bahagia tidak panjang. Kehangatan kasih sayang bapa terhenti apabila Israel melanggar gencatan senjata yang entah buat kali ke berapa. Bapa telah mati dalam satu pertempuran apabila Israel cuba menceroboh. Ketika itu aku sudah sedikit besar, umurku sudah 20 tahun. Memandangkan pada waktu itu juga madrasah tempat aku menuntut ilmu telah dirobohkan oleh Israel, maka aku mengangkat senjata dan berjuang bersama-sama pasukan Izzuddin Al-Qassam, yang merupakan sayap kanan Hamas.
Perjuangan semakin sukar, kerana Israel telah berjaya membuatkan seluruh negara ISLAM yang lain berdiam diri dengan keadaan kami. Belasan tahun berlalu, peperangan terus berlaku, dan darah terus tertumpah. Nyawa saban hari melayang. Suasana sudah ada perubahan. Dari teruk menjadi semakin teruk. Hari ini, sekali lagi Israel laknatullah telah melanggar perjanjian gencatan senjata. Malah, mereka telah berjanji untuk menyapu bersih segala penentang dalam serangan kali ini. Gaza telah menjadi tumpuan serangan.
Israel tidak lagi menghiraukan pandangan dunia. Mereka sebenarnya langsung tidak takut dengan sebarang ancaman atau teguran yang dikeluarkan oleh negara-negara lain. Hal ini kerana, mereka tahu bahawa negara-negara lain tidak mampu berbuat apa-apa melainkan bersuara sahaja. Amerika telah menjadi boneka Israel, dengan mempertahankannya. Malah Amerika sendiri telah menghantar bantuan ketenteraan untuk Israel.
Serangan kali ini adalah serangan yang terdasyat. Israel telah menghantar 200 jet pejuang ke ruang udara Gaza, dan melepaskan bom serta torpedo secara rambang ke arah bandar. Angka kematian mencecah 3000 orang. Yang terkorban dalam serangan buas ini bukan sahaja para pejuang, malah termasuk sekali anak-anak kecil, perempuan dan orang-orang tua yang tak berdaya. Bangunan-bangunan banyak yang hancur dan roboh.
Gaza telah menjadi sungai darah. Suasana yang memang sedih, menjadi tambah menyayat hati. Mayat bergelimpangan di sana-sini. Mayat-mayat hancur juga banyak yang bersepah di atas jalan. Ada juga yang tertepek pada dinding-dinding bangunan. Kemusnahan kali ini memang di luar akal. Inilah yang terdasyat pernah terjadi. Dalam kemusnahan dasyat disebabkan tangan Israel laknatullah ini, kami mendapat berita bahawa ada kerajaan dunia menegur tindakan zalim Israel. Namun, teguran itu membuatkan telingaku tambah berasap. Kamu tahu apa tegurannya?
“ Harap Israel boleh cuba mengelakkan serangan mereka dari rakyat biasa”
Pada aku yang berada di tengah-tengah Gaza ini, itu adalah teguran terbodoh. Mana mungkin hendak mengelak dari rakyat biasa? Adakah mereka mempunyai peluru berpandu yang boleh mengesan sama ada manusia itu askar atau tidak? Tahukah mereka bahawa Gaza ini penuh dengan rakyat yang tak berdosa? Malah torpedo dan bom yang dilepaskan oleh Israel mempunyai lilitan letupan yang besar. Mustahil tidak mencederakan rakyat biasa. Lihatlah apa yang terjadi di sini, kalau Israel boleh mengelak rakyat biasa, pasti tidak akan ada mayat-mayat anak kecil, perempuan lemah dan orang tua di sana-sini.
Kini, jet pejuang Israel telah mengosongkan ruang udara Palestin. Adakah mereka hendak berhenti? Tidak. Mengikut maklumat yang telah kami terima, mereka sudah bersedia di luar Gaza dengan 100 buah kereta kebal. Mereka hendak melunaskan kerja-kerja yang tidak mampu dilakukan oleh jet pejuang. Aku di balik dinding ini, bersama-sama beberapa orang sahabatku, sedang menanti kehadiran mereka dengan hanya berbekalkan AK-47, senjata yang boleh dikatakan kuno jika hendak dibandingkan dengan senjata Israel.
Hamas telah menetapkan untuk bertempur hingga ke hujung nyawa. Maka beberapa kumpulan telah diarahkan untuk mensabotaj kereta kebal-kereta kebal yang memasuki Gaza. Kalau boleh, kami diarahkan untuk merampas kereta kebal. Sebahagian anak-anak kecil sudah mengutip batu-batu. Aku terasa seperti hendak menangis. Kasihan. Teringat ketika aku berusia 6 tahun dahulu. Saat ayah dan ibuku mati dalam keadaan yang azab. Mereka juga sepertiku. Cuma bezanya, mereka mungkin tidak sempat membesar. Ini mungkin peperangan terakhir bagi kami. Dengan bilangan kami yang tinggal hanya sekitar 100 orang, agak mustahil untuk menang.

Aku bukan tidak yakin atas bantuan ALLAH. ALLAH ada berfirman,
“ Berapa banyak sudah pasukan yang kecil menewaskan pasukan yang besar dengan izin ALLAH,”
Tetapi aku rasa, apa yang berlaku pada saat ini adalah teguran ALLAH kepada ummat ISLAM seluruhnya. Yang aku tahu, ummat ISLAM pada hari ini sering bertelagah. Malah ramai dari kalangan mereka yang tidak ambil kisah dengan saudara mereka. Mereka hidup dalam suasana ananiah yang menebal. Hati mereka telah menjadi keras seperti batu untuk merasakan penderitaan saduara-saudara mereka. Kalau di sini, mudah untuk dilihat bagaimana Fatah mengkhianati Hamas dalam kesatuan mereka untuk menjaga Palestin. Tidak sangka bahawa mereka itu pengecut yang tidak berguna. Menikam kami dari belakang, bahkan tidak menghiraukan langsung keadaan rakyat. Yang mereka tahu hanyalah kuasa. Mereka itu adalah boneka Israel.
Aku juga mendengar bahawa,negara-negara ISLAM di luar sana sudah tidak mengamalkan ISLA di negara masing-masing. Pemimpin-pemimpin mereka leka dengan kesenangan yang ada. Semuanya tunduk dan sujud menyembah Amerika dan segala kuncu-kuncunya. Aku tahu, ini bukan salah mereka. Mereka sebenarnya telah disuntik dengan jarum beracun pada akhir era Khilafah Uthmaniyyah lagi. Ummat ISLAM melemah, melemah, dan terus melemah sehinggalah jika ada saudara mereka yang dibunuh, dicincang, diinjak, terkorban, hati mereka langsung tidak merasa. Namun semangat juang para muslimin masih meninggi. Apabila Israel memasuki Palestin pada tahun 1948, masih ada sebahagian muslimin yang merentasi sempadan dan membantu orang-orang di sini.
Malah, aku masih ingat lagi orang-orang tua bercerita mengenai perang antara Negara-negara Arab dan Israel. Orang-orang tua berkata, andai ketika itu tiada perjanjian damai, maka penderitaan hari ini tidak akan terjadi. Namun apa yang berlaku ketika itu adalah, para mujahidin yang ikhlas telah ditangkap oleh negara-negara arab sendiri, dan mereka telah menandatangani satu perjanjian dengan Israel. Semenjak hari itu, apa sahaja yang dilakukan oleh Israel di sini, hanya akan ditegur dengan suara sahaja oleh negara-negara arab di sekeliling Palestin, dan negara-negara ISLAM di seluruh dunia.
Apa yang berlaku kepada kami di sini tidak lebih dari teguran ALLAH kepada ummat ISLAM. ALLAH hendak menunjukkan betapa lemahnya ummat yang pada satu masa dahulu pernah menguasai 2/3 dunia. ALLAH hendak menunjukkan, betapa ummat ini telah meninggalkan ajaranNya dan melupakan deenNya. Aku pernah mendengar peristiwa tsunami yang melanggar tenggara asia pada lima tahun lepas. Sehingga ada yang menyatakan bahawa itu kiamat kecil. Ketika itu, ramai yang menyatakan bahawa ALLAH telah marah, lalu menegur manusia dengan bala bencana. Aku hanya mampu tersengih. Kamu tahu, di sini kiamat kecil berlaku hari-hari. Tempat ini saban hari bergegar dengan dentuman bom dan bingit dengan muntahan peluru. Tetapi tiada manusia pun yang menyatakan bahawa apa yang terjadi pada kami ini adalah teguran ALLAH kepada mereka.
Mungkin manusia tidak tahu yang ALLAH ada berfirman,
“ Telah nampak kerosakan di darat dan di lautan disebabkan perbuatan tangan-tangan manusia. ALLAH mengkehendaki agar mereka merasakan sebahagian dari akibat perbuatan mereka agar mereka kembali (ke jalan yang benar)”
Oleh kerana ketidak pedulian orang-orang ISLAM di luar sana, kami pasukan HAMAS telah berusaha bersungguh-sungguh untuk mempertahankan bumi suci ini. Kami menentang segala keganasan yang berlaku di sini dengan tulang empat kerat kami, dengan segala kudrat kami. Tetapi yang aku amat terasa hati adalah apabila, tindakan kami untuk mempertahankan tanah kami dikatakan sebagai satu tindakan keganasan. Aku hairan dan pelik dengan orang-orang ISLAM di luar sana. Kamu tidak punya akalkah? Kenapa kami digelar sebagai pengganas?
Sedangkan rumah-rumah kami dirobohkan, sedangkan isteri-isteri kami dirogol dan dibunuh tanpa belas kasihan, sedangkan anak-anak kami ditembak, sedangkan ayah dan ibu kami terkorban, semuanya dek kerana penjajahan Israel atas tanah kami. Aku hairan, setahu aku, semua negara ISLAM dahulu menentang penjajahan di bumi mereka. Mereka menyah penjajah dan membenci penjajah. Tetapi apabila tanah kami dijajah, mereka menyelar kami sebagai pengganas, mereka menyatakan kami tidak reti bertolak ansur. Aku hairan. Kenapa kamu bersikap begitu?
Tahukah kamu bahawa Rasulullah SAW ada bersabda,“ Barangsiapa yang berpagi-pagi tanpa mengambil kisah urusan kaum muslimin, maka dia bukan dari kalangan mereka”
Kemudian kamu menyatakan bahawa jihad itu adalah jalan keganasan. Kamu pesongkan jihad kepada jihad-jihad yang kamu ada-adakan. Jihad masyarakat la, jihad menentang pencemaran la, jihad menentang kemiskinan la dan pelbagai lagi jihad yang kamu reka, yang tidak utama, berbanding jihad kami yang sedang mempertahankan deen ISLAM ini.
Sedangkan ALLAH telah mengizinkan kami untuk memerangi mereka yang menzalimi kami,“ Telah diizinkan untuk kamu memerangi mereka yang menzalimi kamu...”
Kamu tahu, hal Palestin, bukanlah hal kecil. Ini juga bukanlah hal pembebasan sebuah tanah. Hal Palestin adalah hal deen ISLAM itu sendiri. Yahudi bukan hendak merampas tanah semata-mata, bahkan mereka hendak melenyapkan ISLAM dari muka bumi kita. Mempertahankan Palestin hari ini, adalah mempertahankan ISLAM itu sendiri. Kami sanggup berkorban, kerana kami sedang mempertahankan ISLAM. Kami bukan nasionalis, kami adalah HAMBA ALLAH. ALLAH hanya redha pada ISLAM, bukan pada negara-negara yang kita duduki.
ALLAH telah berfirman, “ Hari ini telah aku sempurnakan untuk kamu deen kamu(ISLAM), dan aku sempurnakan untu kamu nikmatKu(ISLAM), dan aku redha ISLAM itu menjadi deen kamu”
Kamu tahu yang Masjidil Aqsa itu adalah tempat suci ummat ISLAM. Ia sama sahaja seperti Masjidil Haram di Makkah dan Masjid Nabawi di Madinah. Tetapi kenapa dua masjid itu kamu tatang seperti minyak yang penuh, sedangkan masjid suci di Palestin ini kamu biarkan? Bukankah masjid ini tempat Rasulullah diangkat ke langit untuk mikraj? Adakah kamu tidak berasa apa-apa apabila tembok tempat Rasulullah SAW menambat buraq dijadikan tembok ratapan oleh kaum yahudi?
Adakah kalian lupa firman ALLAH?“ Maha Suci kepada yang mengisra’kan hambaNya pada waktu malam dari Masjidil Haram ke Majidil Aqsa yang diberkati sekelilingnya dan ditumpahkan cahaya kepadanya dari ayat-ayat KAMI”
Hati kalian telah dibius sebenarnya. Kalian hanya mampu bersuara tetapi tidak mampu bergerak. Tidak cukup dengan itu, kalian menggelar kami yang berjuang ini sebagai pengganas. Kamu tahukah apa makna semua ini? Ini menunjukkan ISLAM itu telah pudar dari penghayatan kalian. Kalian tidak bergerak membantu kami adalah tanda lemahnya hubungan kalian dengan ALLAH. Kalian lebih takut segala halangan yang direka oleh musuh-musuh ALLAH dari ALLAH itu sendiri.
Adakah kalian lupa sabda Rasulullah SAW?“ Muslim itu adalah saudara bagi muslim yang lain, jangan kamu menzaliminya, mengkhianatinya atau menyerahkannya kepada mereka yang hendak menzaliminya”
Bukankah ALLAH juga ada berfirman,“ Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati ALLAH dan RasulNya, dan janganlah sesekali kalian mengkhianati amanah kalian sedankan kalian mengetahuinya”
Tapi apakah pengkhianatan yang berlaku hari ini? Apakah yang kalian hendak katakan kepada ALLAH pada hari kelak? Adakah kalian sangka, Israel itu akan berhenti selepas menawan Palestin ini? Ketahuilah yang mereka itu akan bergerak menawan seluruh negara ISLAM yang lain. Mungkin aku telah tiada ketika itu. Tetapi aku tahu apa yang akan berlaku. Kamu tahu apa yang akan berlaku? Apa yang akan berlaku adalah apa yang telah berlaku kepada kami. Ketika itu baru kamu rasa, apa yang kami rasa hari ini.
ALLAH telah berpesan,“ Tidak akan sesekali redha yahudi dan tidak pula nasara sehingga kamu mengikuti jalan mereka”
Tidak cukupkah penderitaan kami? Sehingga bila kamu semua hendak tidur memekakkan diri? Hari kamu akan tiba nanti andai kamu tidak bergerak lagi. Ketika itu baru kamu merasai apakah seronok digelar pengganas di bumi sendiri. Kamu tahu, kalaulah Masjidil Aqsa itu boleh bersuara, aku yakin yang dia akan menjerit memarahi kalian yang sedang duduk bergoyang kaki, membiarkan aku dan seluruh penduduk Palestina ini menderita. Kamu tahu,kalaulah dinding-dinding rumah yang ada di Palestin ini boleh bersuara, pasti mereka akan melaknat kalian yang buat tidak endah dengan keadaan kami di sini.
Kamu tahu, kalaulah batu-batu yang anak-anak kecil kami baling itu boleh bersuara, batu-batu itu pasti akan berteriak menghina kebaculan kalian. Tidakkah kamu tahu bahawa,nanti bayi-bayi kami, anak-anak kami, isteri-isteri kami, ayah dan ibu kami, pejuang-pejuang kami yang telah gugur semuanya itu akan bangkit di hari akhirat, hari yang ALLAH telah janjikan untuk kita berkumpul di Padang Mahsyar bersama, mereka akan mempersoalkan kalian di hadapan ALLAH atas apa yang kalian lakukan kepada kami hari ini.
Aku tahu apakah yang akan mereka katakan nanti. “ Ya ALLAH, mereka saudara kami, tetapi mereka telah membiarkan kami.” Apakah kamu menyangka ALLAH akan melepaskan kalian? Hari itu kami akan bangkit dengan darah-darah kami sebagai bukti perjuangan dan penderitaan kami. Darah kami akan berbau harum seperti kasturi. Kerana kami syahid dalam mempertahankan deen ALLAH yang ALLAG redhai. Kalian tahu, yang mati syahid tidak akan dihisab oleh pertimbangan ALLAH. Kami akan terus masuk ke syurga. Tetapi apakah nasib kalian ketika hari itu? Kalian akan merangkak di Siratul Mustaqim kerana pemeriksaan yang sangat berat oleh ALLAH.
Dosa kalian meninggalkan kami amat berat sebenarnya.“ Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan walau sebesar zarah, tetap akan dihitung, dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan walau sebesar zarah, tetap akan dihitung”
Pasti kalian akan meminta dijadikan sebagai tanah ketika itu.“ ...alangkah baiknya jika dahulu aku hanyalah tanah”
Kamu tahu, aku dan semua sahabatku, juga semua mereka yang telah mati terkorban, terbunuh di sini, tidak memerlukan belasungkawa kalian. Yang kami perlukan adalah perubahan diri kalian. Kita saudara bukan? Kenapa kalian mesti membiarkan kami? Berubahlah untuk ALLAH, untuk diri kalian sendiri. Ketahuilah bahawa ISLAM itu satu. Palestin juga adalah tanah kamu. Kenapa kalian membiarkan kami? Buangkanlah wahn dalam hati kalian. Dunia ini hanya sementara. Akhirat jualah yang benar dan kekal abadi selama-lamanya.
Bukankah ALLAH telah berpesan kepada kalian,“ setiap yang bernyawa akan merasai kematian, dan hanya pada hari kiamat sahajalah diberikan dengan sempurna balasan kamu. Barangsiapa yang dijauhkan dari neraka, dan dimasukkan pula ke dalam syurga, sungguh dia telah memperolehi kemenangan, kehidupan di dunia ini tiadalah lebih dari kesenangan yang memperdaya”
Kenapa kalian mesti takut dengan segala sekatan Israel dan kuncunya Amerika? Adakah kerana mereka memegang nyawa kalian? Adakah kerana mereka memegang harta kalian? Buanglah wahn, hilangkanlah cinta dunia dan takut mati kalian. ALLAH jugalah yang memegang nyawa kalian. ALLAH jugalah yang menjaga kalian. ALLAH jugalah yang berkuasa atas kalian.
Bukankah ALLAH sering mengulang di dalam Al-Quran,“ Sesungguhnya ALLAH itu atas segala perkara”
Aku ulang, hidup kita hanya sementara. Hanya sementara. Kenapa kalian sia-siakan akhirat yang selama-lamanya untuk dunia yang sementara ini. Apa yang kalian takutkan? Janganlah kalian hanya menjadi buih, dijentik terus pecah. Rasulullah telah mengetahui akan datangnya zaman ini.
Sabdanya,“ Kelak ummat-ummat lain akan menggerumuni kalian seperti orang-orang lapart menggerumuni hidangan”Sahabat-sahabat bertanya, “ Apakah ketika itu bilangan kamu sedikit ya Rasulullah?”Rasulullah SAW menjawab, “ Tidak, bahkan kamu ramai. Tetapi kamu seperti buih di lautan. Kamu telah diserang penyakit wahn”Sahabat bertanya lagi, “ Apakah wahn itu ya Rasulullah?”“ Cinta dunia dan takut mati”
Aku dengar kalian mempunyai banyak tentera dan senjata yang hebat-hebat. Kalau seluruh negara ISLAM bersatu, Amerika juga bukan tandingan. Hendak menentang Hizbullah pun mereka tidak mampu, apalagi menentang kesatuan kalian. Kenapa kalian takut? Buangkanlah wahn. Bantulah kami.
Bukankah di dalam Al-Quran yang kalian kita sama-sama membaca ada tertulis,“ Dan sekiranya mereka meminta pertolongan kalian(ketika mereka diserang) kerana ISLAM, kalian mestilah sudi menolong mereka”
Ah... Kereta kebal mereka telah mampir. Aku mesti bersiap sekarang. Kalian tahu, walaupun kami mati, kami akan masuk syurga. Kalian yang terus hidup akan ke mana? Kalian akan dipersoalkan atas apa yang berlaku pada kami hari ini. ALLAH bersama kami dan tidak bersama-sama musuh kami. Mati kami mati mulia, menang mereka menang hina. Kami jugalah yang menang sebenarnya.
ALLAH itu matlamat kami,
Rasul itu contoh ikutan dan pemimpin kami,
Al-quran itu perlembagaan kami,
Jihad itu adalah jalan kami,
Dan mati di jalan ALLAH itu, adalah cita-cita tertinggi kami.
Aku tinggalkan pesanan ini, moga pesanan ini tidak hancur dimusnahkan oleh kemusnahan yang berlaku di sini. Pesanan ini untuk kalian. Ya, kalian. Saudaraku, seaqidah denganku. Semoga ALLAH mencampakkan kesedaran dalam hati kalian, semoga ALLAH membangkitkan raksasa yang tertidur akibat bius yang disuntik oleh musuh, semoga ALLAH membangkitkan kekuatan kita. Semoga ISLAM itu kembali tinggi seperti dahulu kala, atau mungkin lebih baik lagi.
Janganlah kalian takut, sesungguhnya ALLAH telah berjanji,“ Sekiranya kamu membantu ALLAH, maka ALLAH akan membantu kamu dan menguatkan kaki-kaki kamu”
Ketahuilah, ALLAH tidak akan ubah nasib kita, melainkan kita berusaha. ALLAH mengingatkan kita dalam firmanNya,“ Sesungguhnya ALLAH tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum, melainkan kaum itu mengubah dahulu apa yang ada pada diri mereka”
Salam dari sahabat dan saudara kalian, anak Palestin bumi berdarah, bumi perjuangan, bumi pengorbanan. Selamatkanlah diri kalian dari api neraka. Sesungguhnya api neraka itu azabnya tidak terkira. Assalamu’alaikum… Anak Palestina, Fathi Abzinah.” Best Blogger Tips

Kisah Umar 12 Tahun, Di Penjara Nablus Israel





DIKISAHKAN semula...
Entah mengapa, aku benci mereka, mungkin kerana adik perempuanku mereka siksa dan bunuh secara keji di desa kami. Atau mungkin kerana ayahku mereka siksa dan tangkap bertahun-tahun lalu di desa kami. Atau yang paling memungkinkan, kerana mereka hentam seluruh ibu-ibu di desa kami, termasuk ibuku!
Intinya aku benci mereka dengan sejuta alasanku. Merekalah yang selama ini gembira dengan segala penderitaan kami. Merekalah yang selalu mencari-cari alasan untuk menyiksa, membunuh, memperkosa, atau Show Allmerampas barang-barang kami. Mereka itulah Kaum yang telah Allah kutuk dan murkai. Mereka Yahudi jahannam! Dengan segala sifat dan keburukan yang mereka warisi dari nenek moyang mereka...
Kini aku akan membalas..
Aku dan dua kawanku akan membalas perbuatan mereka. Tidak susah bagi kami yang bertubuh kecil untuk bergerak tanpa dilihat. Kami bertiga telah terbiasa puasa sehingga badan kami kurus dan gesit. Kami merancang untuk memalukan salah seorang pegawai tentera jahannam itu dengan membakar seluarnya tepat dari bawah kerusi malas santainya. Orang itu adalah komandan rejimen yang berkemah di dalam kota.
Setiap pagi kerjanya hanya mengawasi tentera bawahannya berbaris dan berteriak menyuruh mereka membersihkan kota dari puing-puing bekas pengeboman kota tersebut. Kami tahu jadual ia duduk di kursi malasnya itu.. Pagi ini, lepas solat subuh, sebelum si komandan dan pasukan bangsat itu bangun, kami sudah mengendap-endap ke perkemahan mereka. Kami letakkan bahan-bahan bakaran sepatutnya di bawah kursi komandan itu. Lalu kami pun pergi bersembunyi.
Kedua kawanku, Abdullah dan Amar, pergi sembunyi agak jauh. Sementara aku sembunyi agak dekat dengan kursi komandan itu, supaya senang untuk nyalakan api pada talian kain panjang yang dikambus di pasir terus ke kursi komandan itu. Setelah setengah jam menunngu, salah satu ahli pasukan pun bangun dan mulai membangunkan seluruh tentera kecuali komandan. Sekitar 30 jumlah mereka. Tidak lama kemudian, mereka berkumpul dan berbaris depan khemah komandan.
Maka, aku mulakan dengan, Bismillahir Rahmanir Rahim. Api yang ku nyalakan terus merambat cepat melalui talian kain itu.. Tidak lama lepas itu, aku dengar seseorang berteriak melolong kuat. Tak salah lagi, rupanya komandan itu. Dia melompat-lompat memegang seluarnya yang terbakar. Anggota pasukannya pun tertawa. Tanpa sadar aku pun tertawa juga.
"Abdullah, Amar, lari!" Aku berteriak kepada kawanku, kerana mereka sudah tahu persembunyianku dan mengejar aku.
Serentetan tembakan mengikuti kami. Kedua adik-beradik temanku itu rebah tersungkur, penuh kesan tembakan. Aku terpana dan berhenti berlari... Terdengar satu lagi tembakan. Kurasa kakiku seperti terbakar, aku tertembak. Kakiku seperti patah dan lumpuh. Sakit yang belum pernah aku rasakan. Aku terjatuh.. Lepas itu, muncul 3 bayangan tentera, satunya komandan itu. Dengan mukanya yang merah memaksaku berdiri. Meninju perutku dengan kuat. Berkali-kali, sehingga aku jatuh pingsan.
Dipenjara...
Bila terbangun aku berada di ruangan ini. Bersama seorang tua yang sudah lumpuh. Aku bertanya padanya, "Di mana ini?"
"Ini di rumah, kerana kau tidak mungkin meninggalnya lagi. Sekolah, kalau kau mahu belajar.. Dan penjara kalau kau menganggapnya begitu." Orang tua itu menjawab dengan senyum tulus.
Aku tak faham itu semua. Yang aku tahu, ini benar-benar penjara. Kerana aku melihat besi-besi yang menghalangiku keluar. Berhari-hari aku hanya tidur dan melamun. Aku makan berdua dengan bapa tua itu. Kami diberi jatah setengah potong roti basi, yang perlu dibahagi berdua pula.
Aku sudah beberapa hari tidak solat. Kerana aku tidak tahu bagaimana nak berwudhu dengan air kami yang hanya segelas itu? Namun kulihat bapa tua itu selalu melakukan gerakan-gerakan seperti solat dengan duduk pada setiap waktu sholat. "Tok! macam mana nak solat tanpa air?"
"Tayammum le.. nak." Jawab orang tua itu.
"Bagaimana caranya?" Aku tanya. Dia ajar aku cara-cara bertayamum dengan debu pada dinding penjara. Mulai hari itu aku pun solat dengan bertayamum dan berjama'ah dengan datuk itu setiap waktu solat tiba.
Setelah sebulan aku di sel itu, seorang tentera datang. Ia menyuruhku mengikutnya. Kami melalui sebuah lorong panjang. Di kanan kirinya terdapat pintu-pintu.. Aku dengar teriakan dan rintihan dari balik pintu-pintu itu. Sampai pada suatu pintu, tentera yang membawaku itu pun berhenti. Diperintah aku masuk, pintu dikunci.
Selepas 10 minit, datang seorang tentera berwajah muram dengan tas besar nampak berat membuka pintu dan duduk di kursi depan meja di tengah-tengah ruangan itu. Ia bertanya padaku dalam bahasa ibundaku, "Siapa namamu nak?"
Aku jawab, "Umar!"
"Di mana rumahmu?"
"Kamu hancurkan rumah dan seluruh desaku.. Desa tetanggaku 2 tahun lalu!" jawabku marah.
"Lalu kau berniat membalas itu dengan membentuk kelompok-kelompok pemuda yang menggangu tentera kami di lapangan?" Sambungnya.
"Huh, kau fikir kami se ramai itu eh? Kataku sambil tertawa. "Satu-satunya kelompok yang kubentuk hanya tiga orang saja.. dan kau bunuh dua, aku tertangkap. Aku satu-satunya yang tinggal... seorang anak muda pincang yang ada di depanmu ini."
Tentera itu marah dan menamparku sekuatnya, sambil berteriak, "Jangan Bohong! Katakan! Di mana teman-teman kecilmu itu?"
Aku hanya terdiam sambil meringis dan berzikir. Dia marah dan menendangku berkali-kali setiap tendangan, aku bertakbir keras. Ia semakin marah dan melakukan itu terus menerus hingga dia sendiri letih.
Kemudian berkata, "Mungkin besok kau akan jujur, tetapi hari ini aku ambil oleh-oleh darimu agar kau ingat untuk jujur besoknya."
Dia membuka tasnya dan mengeluarkan sebuh penjepit besar. Didekati aku dan menarik kakiku yang lumpuh. Disepit kuku ibu jari kakiku dan mulai menariknya. Kerana sakit, akupun menjerit dan hampir lupa menyebut nama Allah. Aku berteriak kuat-kuat. Dicabut kuku jari kakiku.
"Itulah akibatnya jika main-main dengan kami, hey!" Katanya.
Akhirnya, aku dibawa ke sebuah sel yang lebih besar dari selku yang pertama. Di dalamnya ada empat orang sedang duduk. Seorang lelaki dan tiga pemuda yang kukira umurnya hanya berbeda dua tahun dari umurku sekarang. Itulah penghuni sel baruku ini. Lelaki paling tua mendekatiku. Dia mencarik bahagian lengan bajunya, mengikat ibu jari kakiku yang sudah tidak ada kukunya, dan masih mengucurkan darah itu.
"Apa yang mereka tuduh kamu?" Dia tanya.
"Mereka menuduhku membuat kelompok kanak-kanak yang mengganggu pasukan mereka di lapangan," jawabku lemah.
"Memang kau buat semuanya itu?" tanyanya lagi.
Aku jawab, "Aku buat bersama kedua temanku, mengerjai komandan mereka, hingga mereka membunuh kedua temanku itu".
Dia berkata, "Mereka memang tuduh kita lebih-lebih. Mereka hanya ingin menyiksa kita. Lebih baik kau tutup mulut dan berzikir untuk menghindari siksaan. Bacalah Al-Qur'an, agar tenang."
"Tapi, aku tak tahu baca Qur'an dan belum hafal banyak surat-surat pendek. Ayahku ditangkap ketika aku kecil dan ibuku meninggal masa pemusnahan desa kami. Aku selamat kerana masa itu aku sedang menginap di rumah keluargaku di bandar" jawabku.
"Kalau begitu, belajarlah denganku dan ketiga anakku, Faiz, Zaid dan Yahya. Dan aku Mustofa," katanya. "Kami berjaya selundup Al-Qur'an ke sini," lanjutnya lagi.
"Baiklah, aku akan belajar darimu, namaku Umar!" kataku.
Sejak itu aku solat, makan, dan belajar Qur'an dengan Ustaz Mustofa dan ketiga anaknya. Ustaz Mustofa ternyata memang seorang guru mengaji dan sudah hafal 30 juz Al-Quran. Ia pun membaca dengan lembut dan tartil. Selama beberapa bulan aku belajar bersamanya. Hingga pada suatu hari aku bertanya pada Ustaz Mustofa tentang lelaki tua yang tinggal satu sel denganku pertama kali.
"Dia adalah guru kami semua di penjara ini. Dia adalah inspirasi anak-anak muda kita. Dia adalah Sheikh Ahmad Yassien, dan baru-baru ini beliau dibebaskan, alhamdulillah." Jawabnya.
Menuju syahid...
Hasil didikannya akupun kini tidak terlalu banyak mengeluh dalam ruang interogasi. Bahkan aku tidak menjawab apapun pertanyaan-pertanyaan palsu mereka. Biarpun mereka mencabut beberapa lagi kuku-kuku kakiku, aku pun tidak terlalu merasa sakit. Kerana aku tahu, aku memiliki ubatnya, iaitu Al-Qur'an, yang semakinku baca semakin berkurang rasa sakitku.
Hingga pada suatu ketika, di ruang interogasi. Lelaki yang selalu menyiksaku tampil lagi.
"Aku bawa bukti sekarang!. Tiga saksi kami tangkap, melakukan perkara sama dengan yang kau lakukan pada pasukan kami hari itu."
"Mereka kanak-kanak, mengaku berasal dari desa sama dengan tempat yang kau tinggal dulu. Aku akan menyiksa mereka di depanmu sampai kau mengaku, kaulah pemimpin mereka, atau mereka mengaku di bawah pimpinan kau."
Aku hanya diam. Lalu masuklah tiga anak kecil yang umurnya lebih muda dariku sekitar 3 tahun. Mereka semua berwajah ketakutan. Penyiksa itu mengeluarkan belati dari tasnya dan mendekati ketiga kanak-kanak tersebut. Aku hanya melihat dari kursiku dalam keadaan terikat erat. Ia mengitari mereka satu kali dan bertanya kepada yang paling kanan, "Siapa namamu?"
Kanak-kanak itu dengan gemetar menjawab, "H...Hasan."
"Apakah kau kenal abang ini eh, Hasan?" tanya syaitan penyiksa.
Hasan menjawab, "A... Aku tak kenal."
Penyiksa itu marah, menggenggam rambut Hasan dan meletakkan belati dipipinya, dan mulai mengiris pipi itu, sambil berkata, "Berani berbohong hah?"
Hasan berteriak kesakitan. Aku miris mendengarnya namun tetap diam sambil berdoa untuk kekuatan Hasan. Penyiksa itu melepas Hasan setelah kedua pipinya dihiris dengan luka dalam dan mengucurkan darah. Hasan tetap menangis. Penyiksa itu berdiri di tengah dua kanak-kanak lagi sambil merenung mereka berganti-ganti.
Sambil merenung dia berkata, "Belum mahu mengaku mereka anak buahmu, hah? Kurang ajar!"
Aku diam dan berharap ia tidak menyiksa kedua kanak-kanak tadi. Namun harapanku pupus, malah makin parah siksaan kepada dua anak itu, hingga hatiku terhiris. Dan tanpa sadar aku menjerit, "Berhenti! Aku memang pemimpin mereka, aku yang memerintahkan mereka mengganggu pasukanmu," kataku berbohong.
"Ha ha ha, kini kau mengaku setelah melihat anak buahmu disiksa. Padahal aku baru saja nak mula berseronok." katanya bengis. "Tapi tak apa, aku masih banyak waktu untuk menyiksa mereka, tapi kau... Kau akan kami hukum mati besok, kerana pengakuanmu ini!" Syaitan penyiksa berkata lagi. Lalu ia keluar.
Seorang tentera disuruh membawa kami berempat menuju sel kami. Kami bertemu dengan Ustaz Mustofa. Aku ceritakan segala kejadian tadi padanya. "Subhanallah! Kau telah ditetapkan untuk syahid demi menolong kanak-kanak terlantar ini, nak! Insya Allah Jannah Firdaus akan menantimu."
Aku hanya mengangguk. Dan mencari posisi untuk tidur malam itu. Sebelum tidur aku menulis memo. Lalu aku mengulang-ulang hafalanku sambil berbaring.
Akhir kisah..
Pagi itu Umar bangun dan terlihat tenang sekali. Selesai solat Subuh berjama'ah,dia dan lapan penghuni sel sempit itu mengaji Al-Quran berganti-ganti. Dengan hanya satu mushaf dan dengan penerangan yang sangat minimum. Sebelum matahari terbit, datang tiga tentera Yahudi membuka sel dan menarik Umar. Mereka membawa Umar pagi itu. Hingga siang hari, tidak ada tanda-tanda kembalinya Umar.
Salah seorang penghuni sel itu, Ustaz Mustofa, bertanya kepada tukang cuci yang selalu melewati sel mereka, "Ke mana anak muda itu mereka bawa pergi?" tanyanya.
"Mereka bawa ke tengah padang. Telanjangkan dia dan mengikatnya di belakang kuda, sambil memacu kuda itu. Yang lain menembak kaki anak muda itu, fan terus diseret sehingga mati." Jelas tukang cuci itu.
Ustaz Mustofa kagum dan kaget, kemudian berkata, "Inna lillahi wainna ilaihi raajiuun! Sungguh kejam merek."
Dia memberi tahu khabar ini kepada ketiga anaknya dan kepada ketiga anak kecil di sel itu. Mereka sama-sama mendoakan Umar, as-syahid... Siang itu, setelah mereka solat dan makan, ketika hendak mengaji, mereka mencium aroma yang luar biasa wangi dan semerbak di seluruh ruangan itu.
Terutama wangi yang keluar dari mushaf yang mereka pegang. Sungguh harum baunya, sampai ustaz Mustofa berkata, "Mungkin ini adalah aroma parfium saudara kita Umar. Dia telah dijemput dan dimandikan bidadari hari ini. Itulah, aromanya tercium hingga ke mari."
Kesimpulan:
Satu: Hari itu, bumi kehilangan satu lagi mujahid ulung, mujahid bertamengkan Al-Qur'an, mujahid muda yang berani, dan seorang Hafidz. Kisah ini berlaku pada hari Isnin 22 Desember 2003, Asy-Syahid Al-Hafidz Umar al-Faroouq, 14 tahun, Penjara Nablus, Israel. Islam akan bangkit kekuatannya apabila ramai umatnya seperti mujahid-mujahid ini.
Dua: Kenapa umat Islam kini tiada kekuatan? Renung-renunglah, di sini punca kegagalan umat Islam, penyebab umat Islam diratah. Maka benarlah kata Muhammad SAW di zamannya…

“Hampir tiba suatu zaman di mana bangsa-bangsa dari seluruh dunia akan datang kerumuni kamu bagaikan puak-puak lapar kerumuni makanan mereka.”

“Apakah kerana jumlah kami sikit pada hari itu?" Kawan beliau tanya balik.


Jawab Nabi SAW, “Ya! Pada hari itu jumlah kamu ramai sangat, tetapi kamu bagaikan buih di lautan, dan Allah akan cabut 'rasa gentar' terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan lemparkan ke dalam hati kamu penyakit al-wahnu.”


“Apa itu al-wahnu, ya Rasulullah?” Tanya sahabatnya pula.

“Cinta dunia dan takut mati!” Jawab Rasullah SAW. 

Best Blogger Tips

Laut Terbelah Ala Nabi Musa Di Korea Selatan


UNGKAP RAHSIA YANG MAHA AGUNG...
Laut terbelah di Jindo, Korea Selatan (asiarooms.com)


Lakaran artis menunjukkan angin kuat dari timur telah menyebabkan air lagun (kiri) dan sungai (kanan) 'berpusing' dan membentuk dinding air dekat Laut Merah.
IH 17 OKT 10: Keajaiban laut terbelah seperti yang berlaku pada kisah nabi Musa AS terjadi di Jindo, Korea Selatan. Bedanya, laut 'terbelah' di negeri ginseng itu merupakan fenomena alam yang terjadi akibat pasang surut air laut .

Seperti dilansir dari laman asiarooms, sebuah hamparan tanah dengan panjang sekitar 2,8 kilometer dan lebar 40 meter akan terbuka akibat surutnya air laut pada waktu-waktu tertentu. Saat-saat kejadian tersebut biasanya dikunjungi orang-orang dalam jumlah besar. Sebuah festival khusus didedikasikan untuk memperingati kejadian alam, merupakan fenomena unik di Korea Selatan tersebut.

Terjadinya laut terbelah tersebut, berdasarkan dongeng yang populer di Jindo, bermula ketika desa tersebut diserang harimau, semua penduduk desa telah pergi ke desa Modo kecuali seorang wanita tua yang tinggal sendirian. Dalam 'putus asa', ia berdoa kepada Dewa Laut agar membantunya dan terbukti dewa menjawab doanya dengan membelah laut.

Namun, fenomena itu dikenal dunia ketika Pierre Randi, seorang Duta asal Perancis untuk Korea mengunjungi negara tersebut pada tahun 1975 dan menulis tentang hal itu di akhar Perancis. Festival yang diberi nama Festival Pesta Laut Jindo itu biasanya terjadi tiga kali dalam setahun yaitu pada bulan Mac, Mei dan Jun. Namun, dengan meningkatnya arus pelancong, festival diputuskan diadakan pada bulan April.
Sementara itu, beberapa minggu lepas, di Boulder, Amerika Syarikat (AS) , saintis-saintis di AS membuktikan kebenaran kisah Nabi Musa membelah laut seperti yang diceritakan dalam kitab suci al-Quran dan Injil, lapor sebuah akhbar. Satu kajian oleh sepasukan penyelidik yang diketuai saintis Carl Drews dari Pusat Penyelidikan Atmosfera Nasional di sini, mendapati fenomena itu tidak bercanggah dengan hukum fizikal.
Kitab al-Quran menceritakan bahawa Nabi Musa membelah laut dengan menghentakkan tongkatnya ke tanah semasa baginda dan kaum Bani Israel terperangkap di antara pasukan tentera Firaun yang sedang mara dan laut di hadapan mereka.
Kumpulan saintis itu yang mengkaji beberapa peta kuno Delta Sungai Nil mendapati laut terbelah itu merujuk kepada sebuah lagun yang kini dikenali sebagai Tasik Tanis di selatan Laut Mediterranean dekat Laut Merah dan satu cawangan Sungai Nil. Kini, dengan menggunakan simulasi komputer, saintis-saintis itu menunjukkan bahawa laut berkenaan terbelah dua melalui proses tiupan angin kencang.
Angin yang dikenali sebagai angin timur bertiup selaju 100.8 kilometer sejam (km/j) selama 12 jam menyebabkan aliran air sungai dan lagun itu berpusing balik lalu membentuk seperti dinding air. Satu model lautan komputer kemudian digunakan sebagai simulasi bagi melihat kesan angin yang bertiup semalamam ke atas air sedalam beberapa meter itu.
Selama empat jam, tiupan angin tersebut menghasilkan jambatan darat sepanjang 3.2 kilometer (km) dan selebar 4.8km. Sejurus selepas angin timur reda, air lagun dan sungai itu kembali mengalir ke tempat asal seperti ombak tsunami. Hasil kajian saintis berkenaan disiarkan di Internet oleh Jurnal Public Library of Science ONE. Menurut Agens Best Blogger Tips

Hukum Sebat Di Aceh Mendidik, Mengapa Mereka Sakit Hati?


Hukuman cambuk bagi pelaku kejahatan di Aceh hanya memdidik rakyat.. tidak ada apa-apa masalah pun.

Ulama: Hukuman Cambuk Aceh Bikin Pelaku Jera, Tidak Langgar HAM


BANDA ACEH: Tokoh ulama Aceh, Tgk H. Imam Suja,` menegaskan, hukuman cambuk yang diterapkan di Provinsi Aceh tidak melanggar hak azasi manusia (HAM), karena peraturan tersebut sudah diatur dalam syariat Islam.

"Hukuman cambuk itu sudah diatur dalam syariat Islam yang kini sudah diterapkan di Aceh. Jadi, tidak melanggar HAM," katanya di Banda Aceh, Ahad.

Imam Suja yang juga Penasehat DPW Muhammadiyah Aceh itu menyatakan hal tersebut menanggapi desakan Organisasi Amnesty International yang minta Indonesia menghentikan penggunaan hukum cambuk di Provinsi Aceh.

Menurut Imam, Islam merupakan agama yang pertama kali menegakkan HAM, ketika pada zaman jahiliyah perempuan-perempuan dikubur hidup-hidup. "Pada saat Islam datang, maka perempuan yang sebelumnya dikubur hidup-hidup, tidak ada lagi. Oleh karena itu, tidak benar bila Islam melanggar HAM, justru menegakkan HAM," katanya.

Dikatakan, hukuman cambuk tersebut merupakan hukuman untuk membuat orang jera, agar tidak mengulangi perbuatannya. Jadi, katanya, agama itu adalah aturan, sehingga HAM tidak bisa mengintervensi syariat yang sudah diberlakukan di Aceh ini.

Hukum cambuk telah menjadi hukum positif yang diatur lewat sebuah qanun dimana pada saat pembuatannya semua unsur telah dilibatkan, termasuk Mahkamah Agung di dalamnya dan kalangan aktivis masyarakat sipil.

Dalam Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh (UU-PA), sebagian kewenangan soal Syariat Islam juga sudah dilimpahkan oleh Mahkamah Agung ke Mahkamah Syariat di Aceh. Best Blogger Tips

Hari Ini Debu G/Berapi Iceland Tiba Di Scotland?


GAMBAR yang dirakamkan kelmarin menunjukkan gunung berapi Grimsvotn meletus dengan mengeluarkan debu ke udara.
Ruang udara Eropah berjaga-jaga
PARIS 22 Mei 11 Debu dari sebuah gunung berapi di Iceland mungkin tiba di utara Scotland menjelang esok sekali gus menjejaskan penerbangan. Jika letusan gunung berapi Grimsvotn itu berterusan, debu berkenaan akan tiba di sebahagian wilayah di Britain, Perancis dan Sepanyol menjelang Khamis ini.
Beberapa lapangan terbang di Iceland ditutup semalam ekoran kebimbangan bahawa debu dari gunung berkenaan yang meletus pada Sabtu lalu bakal mengancam keselamatan penumpang pesawat. Ekoran angin bergerak ke arah utara, pihak berkuasa menyatakan terdapat risiko yang sedikit akan berlakunya gangguan ke atas laluan penerbangan di Eropah dalam tempoh 24 jam.
Semalam, pihak berkuasa Britain menimbang untuk menghantar kumpulan pesawat bagi memantau pergerakan debu itu. Beberapa pihak pengendali pesawat kini kerap diberitahu mengenai situasi yang terkini berhubung debu gunung tersebut.
Pakar-pakar menyatakan, gunung itu mungkin tidak akan mencetuskan suasana yang sama seperti gunung berapi Eyjafjallajokull yang meletus pada April tahun lalu. Gunung berapi Eyjafjallajokull yang meletus pada tahun lalu menyebabkan sejumlah pesawat menghentikan operasi kerana debu yang berterbangan di udara. - Agensi Best Blogger Tips
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts